pemuatan . . .LOADED
penusukan di Selandia Baru

ITU TELAH DIMULAI: Harga yang Kita Semua Bayar untuk Bencana Afghanistan

Menjerit “Allahu akbar!”, pria yang dikenal sebagai pendukung ISIS, menyerbu supermarket Selandia Baru menikam korban demi korban.

GARANSI CEK FAKTA (Referensi): [Langsung dari sumbernya: 2 sumber] [Situs web otoritas tinggi dan tepercaya: 1 sumber]

Enam orang terluka, tiga kritis sebelum polisi datang dan menembak mati tersangka di sebuah supermarket di Auckland, Selandia Baru. 

Ahamed Samsudeen, 32, berasal dari Sri Lanka adalah a Negara Islam yang dikenal pendukung yang dijatuhi hukuman satu tahun pengawasan karena memiliki propaganda IS. 

Pria itu dikenal sebagai tersangka teror dan berada di bawah pengawasan 24/7; pihak berwenang mengira dia hanya membeli bahan makanan dan tidak merencanakan serangan teror. Ketika dia mengeluarkan pisau besar dan mulai menikam orang tanpa pandang bulu, polisi tiba dalam 60 detik tetapi tidak cukup cepat untuk mencegah cedera serius. 

Seorang pembeli menggambarkan pria itu sebagai "berlari seperti orang gila" sambil menikam siapa pun yang terlihat. Orang-orang berteriak histeris dan berlarian keluar toko ketika polisi yang menyamar yang mengawasi penyerang masuk untuk memeriksa keributan itu.

Setelah melihat tersangka dengan pisau, dia mengatakan kepada pembeli untuk mundur saat dia mulai menembak teroris lima kali, seperti yang terdengar di rekaman ponsel

Inilah kickernya:

Selama persidangan sebelumnya karena merencanakan serangan teror menggunakan pisau, hakim memutuskan bahwa di bawah undang-undang saat ini di Selandia Baru, merencanakan serangan teror itu sendiri bukanlah pelanggaran! Dia malah hanya diberi hukuman pengawasan satu tahun.

Pria itu telah diketahui oleh pihak berwenang sejak 2016, tetapi pengadilan tidak dapat memenjarakannya di bawah undang-undang liberal Selandia Baru; meskipun polisi menggambarkannya sebagai "sangat berbahaya" dan "sangat mungkin untuk melakukan serangan".

Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, mengutuk serangan itu sebagai tindakan terorisme tetapi kemudian menekankan bahwa “Itu dilakukan oleh seorang individu, bukan suatu keyakinan.” 

Perdana Menteri dan pemerintah telah dikritik karena tidak berbuat lebih banyak untuk mencegah serangan itu. Memang, PM mengakui bahwa dia telah diberitahu secara pribadi tentang individu tersebut tetapi bahwa pemerintah telah menggunakan semua jalan hukum untuk penahanan.

Kisah ini menunjukkan dua masalah yang jelas:


ARTIKEL UNGGULAN: Veteran yang Membutuhkan: MENGANGKAT Kerudung pada KRISIS Veteran AS


Pertama, pemerintah sayap kiri Selandia Baru telah mengecewakan rakyat Selandia Baru dengan undang-undang teror liberal mereka yang tidak melindungi warga negara. Untuk teroris yang dikenal oleh pihak berwenang selama lima tahun, diakui sebagai sangat berbahaya, dikenal Perdana Menteri sebagai ancaman, untuk mendapatkan kesempatan untuk menikam enam orang di supermarket benar-benar memalukan. 

Apakah kesalahan diletakkan pada parlemen yang membuat undang-undang atau pengadilan yang menegakkannya, bagaimanapun juga, itu adalah inkompetensi yang besar dari pihak berwenang. 

Kedua…

Ini adalah konsekuensi langsung dari apa yang terjadi di Afghanistan dan harus menjadi peringatan bagi kita semua. 

Bawah Joe Biden, AS telah secara menyeluruh dipermalukan oleh Taliban. Taliban telah mengklaim kemenangan atas US dan mengejek mereka dalam prosesnya, yang akan menjadi inspirasi besar bagi semua ekstremis di seluruh dunia. 

Ekstremis seperti ISIS dan Al Qaeda akan melihat situasi di Afganistan sebagai kemenangan besar, bukti bahwa Barat dapat dikalahkan dan akan memberi mereka motivasi dan kepercayaan diri yang baru. 

Garis bawah…

Ini sudah dimulai dan ini adalah harga yang kita semua bayar untuk kesalahan Biden. 

Ingat untuk BERLANGGANAN kepada kami di YouTube dan membunyikan bel notifikasi agar Anda tidak ketinggalan berita nyata dan tanpa sensor.  

Lebih banyak berita global.

Kami membutuhkan bantuan ANDA! Kami membawakan Anda berita tanpa sensor untuk KONSULTASI, tapi kami hanya bisa melakukan ini berkat dukungan pembaca setia seperti KAMU! Jika Anda percaya pada kebebasan berbicara dan menikmati berita nyata, mohon pertimbangkan untuk mendukung misi kami dengan menjadi pelindung atau dengan membuat donasi satu kali di sini. 20% dari SEMUA dana disumbangkan untuk veteran!

Artikel ini hanya mungkin berkat kami sponsor dan pendukung!

By Richard Ahern - Media Garis Hidup

Kontak: Richard@lifeline.berita


ARTIKEL TERKAIT: FOTO Yang Seharusnya Mengakhiri Kepresidenan Biden

ARTIKEL UNGGULAN: Pembenci Liberal: 8 Cara Mengagumkan untuk Berdebat dengan Kiri dan MENANG (Mudah)


Referensi (Jaminan cek fakta)

1) Polisi Selandia Baru mengikuti ekstremis yang menikam 6: https://apnews.com/article/police-new-zealand-islamic-state-group-2bbbbc9f3e4249fba2c519dda5e8f05f [Situs web otoritas tinggi dan tepercaya]

2) Pendukung ISIS Tewas Setelah Serangan Penusukan di Supermarket Selandia Baru: https://www.youtube.com/watch?v=zDF2KTqEfKc [Langsung dari sumbernya]

3) Konferensi pers lengkap Jacinda Ardern: https://www.youtube.com/watch?v=P9OJk56d_OI [Langsung dari sumbernya]

Bergabunglah dalam diskusi!
1 Pesan
Terbaru
sulung Paling Banyak Dipilih
Masukan Inline
Lihat semua komentar
trackback
tahun 2 lalu

[…] penurunan jumlah sperma yang signifikan pada pria dari Amerika Utara, Eropa, Australia, dan Selandia Baru antara tahun 1973 dan […]